Sebut Pemilu Harus Damai dan Bebas Hoaks, Ini Alasan Alumni Suriah

oleh -

Jakarta, NusantaraPos – Produksi dan penyebaran hoaks atau informasi bohong dinilai berbahaya. Bahkan bisa menimbulkan perang berkepanjangan, seperti yang terjadi di Suriah.

“Jadi di Suriah menurut pengakuan dari rakyat Suriah sendiri, dari pemangku Suriah yaitu pemerintah secara resmi, konflik yang terjadi di Suriah itu 70 persen disebabkan oleh medsos (media sosial) yang mengabarkan hoaks atau kabar palsu,” ujar Ketua Ikatan Alumni Syam (Suriah) Indonesia (Alsyami), Ahmad Fathir Hambali di Jakarta, Rabu (13/2/2019).

Karena itu, sebagai warga negara, Fathir berharap kondisi di Suriah tak terjadi di Indonesia. Hoaks yang kini produksi dan penyebarannya semakin masif di Tanah Air, terutama di Pemilu 2019, diharapkan disikapi secara cerdas oleh masyarakat

“Untuk itu kita mengimbau, Suriah kan hancur disebabkan 70 persen karena hoaks. Kita mengimbau kepada seluruh rakyat Indonesia khususnya pada jelang pemilu ini, jika ada orang yang memberikan kabar maka carilah dan telitilah kabar tersebut,” tuturnya.

Fathir mengingatkan agar kedamaian yang berlangsung saat ini di Indonesia dijaga. Terlebih di masa pemilu, di mana potensi perpecahan sesama anak bangsa begitu besar. Ia tak ingin kondisi Indonesia berakhir seperti Suriah yang dilanda perang akibat kepentingan kelompok.

Apabila terdapat perbedaan kala pesta demokrasi, ia berharap disikapi secara lumrah dan wajar. Fathir meminta perbedaan dinilai sebagai kondisi masyarakat untuk saling melengkapi, sehingga persatuan dan kesatuan bangsa terjalin.

“Setelah mereka (rakyat Suriah) merasakan perang hampir 9 tahun ini, mereka menyesal kenapa kok dulu mereka lebih mementingkan kepentingan pribadi, partai dan sebagainya, dan tidak mementingkan kepentingan negaranya dan kedamaian. Di Indonesia mudah-mudahan tidak seperti itu. Nah sebelum terjadi kita harus bersyukur kita kan sekarang pergi ke mana saja nyaman bisa hidup tentram. Itu harus kita jaga dan pertahankan dan jangan sampai hanya kepentingan lima tahunan ini, kita melupakan nikmat kedamaian,” tandas pimpinan Pondok Pesantren Al-Kenaniyah. (RK)