Jakarta Coffee Week Kembali Digelar 30 Agustus – 1 September 2019

oleh -52 views

Jakarta, Nusantarapos – Menjadi acara tahunan yang paling ditunggu-tunggu oleh para pelapak maupun penikmat kopi Nusantara, Jakarta Coffee Week 2019 akan kembali diselenggarakan pada 30 Agustus hingga 1 September 2019 di Swissotel Ballroom Lantai 7 PIK Avenue.

Diadakan sejak tahun 2016, di tahun ke-empatnya JACOWEEK akan merangkul tema ‘Be Kind’. Di mana setiap pelaku industri kopi maupun penikmatnya diajak untuk semakin sadar akan ramah lingkungan hidup tempat tinggal dan tumbuh kopi di bumi Nusantara ini. Perhelatan #Jacoweek2019 yang diselenggarakan oleh ABCD School of
Coffee dan HYPE ini menghadirkan ratusan lapak berbagai merek dagang dan usaha.

Willyanto, General Manager dari ABCD School of Coffee menuturkan tema yang diangkat pada gelaran kali ini bagian dari upaya pihaknya agar semua pihak menekan sampah yang diciptakan dari sisa konsumsi kopi harian. “Kita semua harus ambil bagian untuk mengurangi sampah. Sesederhana dengan seruan untuk tidak lagi menggunakan sedotan plastik serta
menggantinya dengan sedotan stainless steel / bambu / kertas, membawa kantong belanja sendiri, serta membawa tumbler sendiri untuk menikmati kopi-kopi yang disajikan di JACOWEEK 2019,” ujarnya saat jumpa pers di Jakarta, Rabu (21/8/2019).

Willyanto menambahkan, pihaknya menargetkan peningkatan jumlah pengunjung pada gelaran tahun ini. Setelah sukses pada tahun lalu dengan total tidak kurang dari 21.000 pengunjung, di tahun ini JACOWEEK 2019 menargetkan lebih dari 25.000 pengunjung.

“Didukung oleh 100 lebih lapak kopi dan makanan serta pasar kopi SCOPI yang akan
menjajakan biji kopi pilihan dari para petani kopi Nusantara, JACOWEEK 2019 diharapkan dapat memberi denyut segar bagi industri kopi dan meningkatkan kesadaran bahwa Zpentingnya menjaga lingkungan untuk melestarikan masa depan kopi Nusantara dan dunia,” ungkapnya.

Banyaknya pengunjung Jakarta Coffee Week 2018 merupakan bentuk dari tingginya hype kopi yang telah menjadi bagian gaya hidup masyarakat. “Saat ini kopi merupakan bagian dari keseharian, acara ini kembali kami gelar untuk kali keempat untuk menjadi wadah semua penikmat kopi merayakan gaya hidup minum kopi. Kami senang karena jumlah pengunjung yang hadir sangat tinggi dan berharap bisa terus bertumbuh,” tutur willy.

Muhamad Gumilang selaku Senior Vice President Retail Deposits Product & Solution Bank Mandiri menuturkan pentingnya acara ini mempertemukan secara langsung berbagai golongan dalam industri kopi spesialti, mulai dari pecinta kopi, penikmat gaya hidup ngopi,
penganut bisnis (pemilik kafe, roasters, dan lainnya) hingga petani kopi. Acara ini juga membuka jalur komunikasi yang bisa membuat konsumen dan produsen saling kenal lebih dekat.

“Bank Mandiri berharap dapat menguatkan industri kopi spesialti Indonesia supaya
tidak menjadi tren sesaat melainkan budaya dan gaya hidup, hingga tercipta keberlangsungan yang terus bertumbuh,” paparnya.

Setiap tahun Jakarta Coffee Week selalu berhasil menarik perhatian khalayak ramai. Pada gelaran tahun 2017, sedikitnya 106 tenants ambil bagian dan berhasil menghadirkan 13.200 orang pengunjung dan mencatatkan transaksi hingga 2,9 miliar rupiah. Sementara pada tahun 2018, dengan 138 tenant yang terlibat, berhasil menarik 21.536 pengunjung yang membelanjakan total Rp 3,3 miliar rupiah lebih. (RIE)

Comment