Afgan Merilis Album Baru Berbahasa Inggris “Wallflower”.

oleh -

Jakarta, Nusantarapos – Setelah sukses meluncurkan dua single berjudul “say i’m sorry” (2,6 juta streams di Spotify, 2,2 views di YouTube) dan “M.I.A” yang berkolaborasi dengan Jackson Wang (lebih dari 905.907 streams di Spotify, 4,8 juta views di YouTube sekaligus 1 juta views dalam 24 jam pertama, #1 di Netease International Chart), Afgan merilis album baru yang berjudul “Wallflower”.

“Wallflower” adalah album ke-6 Afgan yang berisi 10 lagu bernuansa pop RnB sekaligus album berbahasa Inggris pertama Afgan yang rilis di bawah naungan EMPIRE, label ikonis Amerika Serikat yang menaungi Iggy Azalea, Snoop Dogg, Adam Lambert, Tyga, Robin Thicke, hingga Busta Rhymes, yang juga bekerja sama dengan Trinity Optima Production.

Album ini merupakan salah satu mimpi Afgan yang telah terkabul—memiliki album berbahasa Inggris— juga hasil eksplorasi Afgan akan cinta, hubungan, pencarian jati diri, dan bukti perjuangan Afgan terkait kesehatan mentalnya. Proses kreatif pembuatan album “Wallflower” memakan waktu sekitar satu bulan serta dilakukan di San Francisco dan Atlanta, Amerika Serikat.

“Saat mencari kata-kata untuk menamai album, aku tidak sengaja menemukan “Wallflower”. Aku merasa sangat relate dengan arti “Wallflower”, karena kata itu adalah deskripsi akurat tentang kepribadianku. “Wallflower” mengeksplorasi sisi musikalitasku yang belum pernah aku ungkap sebelumnya. Album ini membuatku bernostalgia akan bagaimana awalnya aku jatuh cinta pada musik,” jelas Afgan melalui rilis yang diterima redaksi Nusantarapos, Jumat (9/4/2021).

Bagi Afgan, “Wallflower” menghadirkan berbagai lapisan emosi yang mencerminkan pandangannya tentang kehidupan. Salah satunya, perjuangannya melawan kecemasan dan serangan panik selama bertahun-tahun.

“Jika kita bahagia dan berdamai dengan diri kita sendiri, semuanya akan lebih baik. Aku berharap “Wallflower” adalah sesuatu yang dapat dikaitkan dengan orang lain secara pribadi dan juga dapat membuat mereka merasa nyaman dengan diri mereka sendiri,” ucap Afgan.

“if i don’t have your love” menjadi focus track album “Wallflower” sekaligus single-nya yang ke-3, setelah “say i’m sorry” dan “M.I.A” yang mendapat respons positif dari fans lokal hingga mancanegara. Musiknya yang bernuansa RnB dibalut dengan bass rhythm dan beat yang dancy, berpadu apik dengan suara Afgan yang lembut.

“Lagu “if i don’t have your love” merupakan pengakuan akan perasaan dan kekurangan yang kamu miliki. Kadang, kita menjalin hubungan dengan seseorang hanya karena kita takut kehilangan kebiasaan memiliki orang itu. Lalu, kita lupa alasan sebenarnya mengapa kita menginginkannya. Lagu ini berbicara terus terang tentang itu dan aku suka keberanian di dalam liriknya,” kata Afgan.

Hidup bersama karya-karya Stevie Wonder, Whitney Houston, dan Brian McKnight sejak kecil, Afgansyah Reza memantapkan dirinya sebagai salah satu bintang terbesar di Indonesia sejak album debutnya, “Confession No.1”, rilis pada Januari 2008. Selama berkarier, Afgan telah meraih kurang lebih 60 penghargaan di dunia musik dan memiliki lebih dari 17 juta pengikut di media sosial. Hingga kini, Afgan telah meraup lebih dari 100 juta streaming di Spotify.

Tak hanya itu, Afgan juga sukses menggelar konser di beberapa kota di Indonesia dan sejumlah negara di Asia. Tiket konsernya selalu terjual habis. Setelah kehadirannya diakui industri musik Asia, Afgan melebarkan sayapnya di tahun 2021 ini, yakni dengan berkarya secara global. (Rilis)