judul gambar
HUKUM  

Beredar Video Dugaan Penipuan, Pencucian Uang dan Perbankan Libatkan Ketua KOI Raja Sapta Oktahari

Advokat Alvin Lim, SH  MSc, CFP, CLA
Advokat Alvin Lim, SH  MSc, CFP, CLA

JAKARTA, NUSANTARAPOS,-Video viral dugaan pidana penipuan, pencucian uang dan perbankan yang melibatkan Raja Sapta Oktahari Ketua Komite Olimpiade Indonesia, beredar dimasyarakat.

Video tersebut berhasil dibongkar oleh Ketua Umum LQ Indonesia Lawfirm, Advokat Alvin Lim, SH  MSc, CFP, CLA dimana Raja Sapta Oktohari yang adalah Ketua Komite Olimpiade Indonesia dalam kaitan dengan PT mahkota Properti Indo Permata yang gagal bayar sejumlah kurang lebih 8 Triliun dan 6000 korban Investor.

Video tersebut menjelaskan dimana RSO adalah direktur PT Mahkota dan ditunjukkan ada cuplikan Video dimana RSO secara tegas mengajak para pengunjung untuk menaruh dana yang sebelumnya mendapatkan bunga, akan mendapatkan dividen dan dimana perusahaan Mahkota dari aset 50 Milyar menjadi milyaran, namun janji RSO selaku Direktur Utama Mahkota ternyata tidak terpenuhi dan malah dalam beberapa bulan berikutnya gagal bayar dan Modal pokok sama sekali tidak bisa di tarik.

Advokat Alvin Lim, SH, MSc, CFP, CLA menantang Kapolda dan Kapolri untuk tidak setengah-setengah dalam penegakkan hukum terutama dalam penanganan kasus Investasi bodong dan segera melanjutkan pemeriksaan dan menetapkan Tersangka dan segera melakukan penahanan. “Juga kepada kejaksaan untuk tidak mempersulit penanganan kasus Investasi Bodong dengan modus P19 Mati sehingga Kasus nantinya di SP3,” terangnya, Kamis (20/1/22)

Alvin Lim menyebutkan bahwa Jaksa Agung harus berhenti dengan pencitraan dan mulai menegakkan hukum sesuai Tupoksi nya, serta sesuai undang-undang yang berlaku. Dalam video berikutnya, Alvin Lim akan membongkar borok kejaksaan dalam kasus bobolnya Bank Bukopin senilai 675 Milyar yang melibatkan Oknum petinggi Kejaksaan, serta kasus-kasus lain yang menjadi modus operandi Jaksa dalam memeras dan mencelakakan masyarakat.

“Presiden harus mulai menegakkan hukum dan membenahi Kasus Investasi bodong, karena kasus Investasi bodong inilah penyebab rusaknya ekonomi negara, dimana pintu belakang terbuka lebar, para penggemplang investasi bodong melarikan dana masyarakat ke British Virgin Island, Cayman Island sehingga upaya Presiden dan Sri Mulyani menarik investasi masuk tidak akan berdampak besar. Jika tidak ada keseriusan, Alvin Lim meminta agar Presiden Jokowi ganti saja Slogan “Indonesia Maju” menjadi “Indonesia Mafia” karena kenyataan saat ini Indonesia masih dijajah Mafia keuangan,” terangnya.

LQ juga menghimbau agar masyarakat berani melaporkan jika menjadi korban investasi bodong ke Hotline LQ di 0818-0489-0999 agar ditangani secara profesional dan tuntas.

Video yang ada di https://youtu.be/eKP_0x4obiE ini berisi pernyataan Blak-blakan Alvin Lim terkait upaya penegakkan hukum yang dialaminya dan keberanian membuka borok dan kebobrokan sistem penegakan hukum yang tidak berjalan dengan baik.

Penulis: DANIELEditor: JOKO